Tampilkan posting dengan label Tips for applying to a job. Tampilkan semua posting
Tampilkan posting dengan label Tips for applying to a job. Tampilkan semua posting

How to Make Your Job Application More Exciting

By: Jonathan Walker
After an excruciatingly concerted effort of searching the job market for that One True Job; you find the perfect job (well, at least for the time being); that vacancy that makes your ears prick and your toes twitch involuntarily. You're thinking "This is it. This is the one I've been looking for all along." Then, like a football receiver anticipating that wild Hail Mary pass from the other end of the field, you think "This one is mine. Please let this one be on me." The quarterback lets loose the ball...

And you did not make it. Maybe you fumbled. Maybe you were tackled 20 yards to the grid iron. Maybe you did not run fast enough. And maybe you realized that the ball was not really meant for you, and another receiver strutted after the touchdown. You bend over at the sidelines, gasping for air.

You could think of the quarterback as that faceless employer, who has to sort through hundreds of applications for that vacancy; and they have to form quick decisions and filter through the solid applicants from riff-raffs. They have to make sure that nothing should fall through the cracks, this being done with quick, furtive glances per application. If your application is a beat-up rehash of the usual format, with a template objective and an ambivalent attitude, then it blends in perfectly with the muddied blur of the recruiter's daily routine. But if your application kicked and elbowed its way to the forefront demanding not only a second glance, but thorough attention, then not only did you score a touchdown, but you hit the ball out of the park, at least before the interview.

Every applicant's immediate objective is to put one foot inside the door and merit an interview. That's why the application is written with this goal in mind. You pepper it with words you know are in line with the industry. You bombard it with your experiences and achievements. These techniques are in no way harmful, but if they are overused and overemphasized, the application reaches the limits of mediocrity.

Consider the following objective: 'Applying for the position posted/advertised in..." The statement is in the active voice which is good, but the phrasing is beat up. Plus the opening is self-defeating. Weren't you writing the application for the purpose of applying? Why restate the obvious?

Or have you fallen for this one? 'Seeking employment in a job commensurate to my qualifications and experience.' Not only does this sound vague and redundant, it tests the recruiter's patience to move on to the next sentence.

Now consider this opening: 'With ten years of experience in journalism as a field correspondent, I have the ability to discern what makes news tick, which promotions sell, and which headlines move copies. I have no plagiarism and libel suites filed against me, and my reputation as a correspondent is impeccable. I have a deadline-oriented attitude, flexibility when it comes to rushing late-minute updates, and I am extremely capable of handling pressure. The following qualifications will further strengthen my necessity in the company:

The recruiter immediately sees the applicant's experience and core strength, the confidence in knowing the industry they are involved in, and the determination to apply these skills and experiences to the job at hand.

A powerful opening grabs the employer's attention and gives him or her pleasure in making a thorough run-down of what you have to offer. It lets them know that the two of you speak the same language, are both on the same page, and most importantly, that you mean business.

Completing a Job Application ... Some Do's and Don'ts

DO:

  • Take the application home if possible.
  • Type it or print very clearly in black ink. The employer expects that your application will be an example of your best work.
  • Communicate your background clearly with action words.
  • Use your full legal name, not a "nickname".
  • If there is a blank for "salary desired" try to give a salary range or state "open" or "negotiable".
  • Include all dates of employment and verify those dates.
  • Complete all blocks on the form. If an item is not applicable, put N/A (not applicable).
  • If possible, attach a well-written resume for quick review.
  • Include all experiences - paid and volunteer.
  • Try to make your application interesting - use action verbs.
  • If the application asks if you would consider temporary or part time work, don't say "no" without realizing that you might be passing up an opportunity to "get in" the company.
  • Use references who can attest to your work ability and can remember you. It's a good idea to ask their permission first. Those considered good references include: a recognized community leader, a former employer or teacher, friends who are established in business.
DON'T:
  • Don't misspell words.
  • Don't omit your signature or date of application.
  • Don't attach any other pieces of information (transcript, letters of recommendation, etc.) other than a short resume, unless specifically requested.
  • Don't omit community, civic, church or club work.
  • Don't ever be negative.
  • Don't make your application a challenge to read - make it clear, complete and neat.
  • Don't write "anything" in answer to the question "position desired." Employers expect you to state clearly the kind of work you are seeking.

Tips for applying to a job from Craigslist.

Dear prospective job hunters.

Thank you for taking the time to look at our site, and thank you for being interested in working with us.

Most applications I receive go straight to the deleted-items folder because of a few simple mistakes. I'm beginning to feel bad, so if you are going to make the effort to apply for a job here, or anywhere else, I'd like to offer you some advice.

To successfully interest me in hiring you, you need understand what we as business owners face on the other side of the fence. Hiring is the most important task I face, but it is also 76th on my list of a hundred other things to do today. When we put a posting on Craigslist, we usually get around 100 responses within 48 hours. They flood into my inbox, and I have to push them aside until I have time to give them the attention they deserve. In the meantime, I have phones ringing, deadlines to meet, problems with our systems, employees with questions, and much more to compete for the limited capacity of my brain.

But, don't let this put you off. It doesn't take much to distinguish yourself. Here's how :



1. YOUR COVER LETTER MUST ANSWER OUR NEEDS.

When I do get round to your email, I do not have time to look at every detail. I make quick and rapid decisions about whether I will call you or not. I don't even get to most resume's because the cover letter is so drab. If you want to stand a chance at getting a response, you ABSOLUTLY MUST spend some time on this.

So, how should you write a cover letter? - Simple, read our post, and tell me quickly how you can meet the needs we have listed. Use examples wherever possible. Take a look at these two different letters....

An excellent cover letter (5% are like this) The run of the mill cover letter (95% are exactly the same)

James,

OK, I admit. I saw your posting just now for the Product Marketing Manager for Outdoor Adventures and Experiences just now on Craigs List, and I'm salivating. so I can't imagine a better adventure for a career than to market excitement and fun. Let me tell you 3 reasons you should consider me for this position :

  1. Strong Design Skills You're ad said you were looking for someone who can design brochures and other marketing materials. I have 2 years of design, and am proficient in Adobe Illustrator and Pagemaker. I have created brochures for XYZ company, and ABC company, and have attached a PDF of my work. I'd be happy to show you my portfolio in an interview.
  2. Good communication and writing skills - In my former job, I regularly led meetings that involved dozens of people. Several times a year, I would speak for my company at industry events... sometimes to audiences of several hundred people. I know how to craft a good press release and have successfully managed to get several articles into print.
  3. I love experiences - I completely relate to your philosophy that life is about experiences. I love to travel, and have recently returned from 2 months in Peru where I helped feed orphan children in a small town. I've never been skydiving, but it is on my top ten list of things to do next year. Perhaps this is my opportunity.

ExperienceTHIS is a place where I know I can make a difference, and with my experience at conceiving plans and putting projects into motion, I'm sure I could impact you very quickly without spending too much time in the starting gate. I would love to meet with you in person to talk about how I can help take the adventure to a whole new level.

Dear Sir/Madam

Please accept this letter and resume for the Product Marketing Manager position as referenced on craigslist.com.

As a recent MBA graduate, I believe that I offer the skills that are crucial to this position. My background in marketing, as well as my formal education in business and marketing from the UCLA will serve as a complement to your firm.

After doing some extensive research about experienceTHIS.us, I am sure that my work history and educational background will greatly benefit the future endeavors of your organization. (Did you really do extensive research on us??? - no evidence here, that's for sure) My work history coupled with my education in business administration has provided me with an invaluable sense of communication and negotiation, as well as quantitative analytical skills. Blah Blah Blah

From both my professional and personal experiences, I have developed an enthusiastic, entrepreneurial, and disciplined work ethic. I possess the ability to work under pressure and rapidly adapt to changing work conditions. I excel in both individual and team driven environments. With this in mind, I am confident that my employment background, eagerness to learn, and genuine character will prove to be an asset to your company. Blah Blah Blah

I look forward to discussing employment opportunities with you in the near future. I am available for an interview at your earliest convenience. Thank you in advance for your consideration. Blah Blah Blah

Which one would you call back? - The one on the right doesn't even come close to responding to what we're looking for. If you just regurgitate a form cover letter from some book you read, or the email you sent to the last company, I'm going to yawn and hit the delete key before I ever get to your resume. I feel bad doing it, but I just don't have time for blah blah blah.

2. Don't blah blah blah.

Be super clear and concise. Use the same language to describe your achievements to me, as you would to your grandmother. For example...
"My work history coupled with my education in business administration has provided me with an invaluable sense of communication and negotiation, as well as quantitative analytical skills"

*yawn* - This means nothing to me. Compare it to this...

"I have only really had one job. It was at Larry's Video Store near my college. We were losing customers to Netflix so I helped convince my boss to offer a subscription service to our customers. I made up a business model of our projected sales, and showed how this would improve our bottom line. My boss agreed, and tasked me with spreading the word. I designed flyers and put up posters around campus to promote our new service. Our subscription model was a success, and I'm sure my boss Larry would sing my praises for my business and marketing initiative.

Be clear, concise, and factual. Don't use fluffy words. Describe yourself, who you are, and how exactly you can help. - If you can't make a selling proposition for yourself, how on earth will you do it for me?

3. Don't make the mistake of attaching your cover letter as a word document.

You're writing me an email.... imagine me sitting at my desk with my inbox dinging every minute. Do you think I really want to fire up Word to see a formatted cover letter. No... just write your cover letter as you would any other email. That's what email is for.

4. Respond with the title of the job advertisement in the subject heading.

Yes, it's good to use some initiative in the subject line to grab my attention, but I sort my email based on subject, and if you're not in the right subject, you're going to get lost.

  • Bad : I love skydiving and work really hard
  • Good : Product Manager job
  • Best : Product Manager job (I love skydiving and work really hard)

5. Win me over by being open and honest.

I respect failure, and I look for potential. Yet, it seems to be common practice to BS on resume's nowadays. It's ok to be proud of your accomplishments, but a little modesty makes you look human. I'd much rather meet with someone who admits they've failed, than someone who pretends they've always been successful.

"I successfully led a ten person team to generate sales of $200,000"

Yeah, ok... but I'd respect that person even more if they had the balls to write this :

In my last job, I had ten people working for me. It was stressful, and I didn't have a clue about how to manage at the time. Two of my team resigned in the first month, and I found it difficult to motivate the other eight who were all older than me. We still met our quota, but I was let go. To be fair, I was in over my head at the time. I have since been to two leadership training seminars, and I can see now where I went wrong.

Which one would you rather talk to?

Must get back to work now, but I hope this has helped you out.

James Dilworth, CEO experienceTHIS.us - Experiences make better gifts

P.S. - We're still looking for a Product Manager.

P.P.S. - I found a reply this morning from someone with a different perspective. - If you're applying to an accounting job with a large corporation, where the HR manager lets dust collect on her bifocals, you may not want to heed all of my advice.


7 Facts You Have To Know About Job Interviews

Fakta yang harus anda ketahui tentang Wawancara Kerja


Berikut adalah fakta-fakta yang harus anda ketahui tentang bagaimana cara menghadapi wawancara kerja. Fakta-fakta tersebut disertai dengan tips dan saran-saran untuk mengatasinya.

Tujuan dari Wawancara Kerja adalah untuk mendapatkan pekerjaan.
Fakta 1. Tujuan interview dari sudut pandang anda adalah :

1. “To sell yourself”
2. Untuk memberikan anda kesempatan untuk berbagi informasi tentang pencari kerja dan kebutuhannya, sejarah perusahaan, lingkungan kerja,aktivitas bisnis, dan rencana masa depan. Barulah kemudian anda bisa memutuskan, apakah pekerjaan tersebut memang untuk anda.

Dari sudut pandang pencari kerja, melalui wawancara kerja mereka dapat mempelajari anda dan kemampuan anda, bakat, minat, kepribadian, pengalaman kerja, pendidikan dan motivasi. Wawancara kerja membantu pencari kerja dan organisasi untuk menemukan kandidat yang sesuai dengan kebutuhan mereka.Wawancara pertama adalah proses untuk saling mempelajari kedua belah pihak dan haruslah merupakan dialog dua arah.



Ingat : Wawancara kerja yang baik memerlukan latihan dan persiapan. Persiapan akan membangun rasa percaya diri anda, akan membantu anda lebih santai dan akan membimbing anda dalam mempresentasikan kulifikasi anda. Hal ini merupakan terjemahan dari SUKSES!!. Wawancara apa pun, bahkan yang bukan untuk wawancara kerja, adalah sebuah persiapan untuk wawancara kerja anda selanjutnya.

Apakah resume anda sama pentingnya dengan wawancara kerja?
Fakta 2. Resume membawa kaki anda menuju ke pintu pencari kerja.Resume membantu anda untuk mengkomunikasikan kualifikasi yang anda miliki kepada pencari kerja. Tapi, resume hanya digunakan untuk menyeleksi kandidat-kandidat untuk wawancara kerja. Terkadang, orang yang mewawancarai anda bahkan belum membaca resume anda dan akan membacanya untuk pertama kali selama wawancara kerja dilakukan.
Wawancara kerja adalah tentang keberuntungan dan berada ditempat yang tepat pada saat yang tepat.
Fakta 3. Kadang hal tersebut benar, terutama apabila anda memiliki jaringan. Wawancara kerja adalah keahlian/skill.
Kesempatan anda sukses dalam wawancara kerja akan meningkat apabila anda tahu tentang :
Bersiap untuk wawancara kerja :

Ceritakan tentang kelebihan anda kepada pencari kerja

Dress for success

Gunakan kekuatan kepribadian anda

Jika persiapan anda tidak matang, meskipun anda begitu bagus diatas kertas. Hal tersebut akan menjatuhkan anda. Anda harus meyakinkan pencari kerja bahwa anda memiliki sesuatu untuk ditawarkan. Semua ini bukan keberuntungan, tapi persiapan.

Okay, apa yang harus disiapkan untuk menghadapi wawancara kerja?
Fakta 4. Pelajari perusahaan pencari kerja, seperti sejarah perusahaan, produk dan servis yang dijual, dan lokasi. Cari data laporan tahunan perusahaan, berita press atau literatur lainnya. Atau, pergilah ke perpustakaan dan cari materi-materi tersebut. Anda juga bisa mempelajari perusahaan pencari kerja melalui internet. Bicaralah dengan calon rekan kerja anda atau dengan orang-orang yang tahu tentang perusahaan tersebut.

Jadi, saat pe-wawancara menanyai anda tentang pengetahuan yang anda miliki mengenai perusahaan tersebut (Hal ini selalu ditanyakan oleh pewawancara), anda akan mengejutkan mereka karena pengetahuan anda, tanpa harus mengatakan “Aduh, saya tidah tahu”
Pastikan anda mengetahui bagaimana cara untuk sampai ke perusahaan tersebut dan berapa lama?. Tidak ada alasan untuk terlambat. Tips : Pergilah ke perusahaan yang bersangkutan dan peroleh informasi yang bisa anda dapatkan. Anda akan tahu pasti bagaimana cara untuk sampai ke kantor perusahaan yang bersangkutan – Satu lagi kekhawatiran yang bisa hilang.

Kenali diri anda. Biasakanlah untuk merasa nyaman membicarakan diri anda, karir anda dan apa saja yang telah anda raih. Latihanlah di depan cermin, atau dengan orang lain.
Pikirkan tentang :

Minat. Pekerjaan seperti apa yang anda inginkan?

Kemampuan. Keahlian apa yang anda miliki? Keahlian seperti apa yang anda gunakan untuk pekerjaan yang anda inginkan?

Nilai-Nilai. Perilaku dasar yang anda harus miliki dalam dunia kerja, dengan orang lain, dan diri anda sendiri

Kelebihan dan Kekurangan. Apa kelebihan anda? Kekurangan apa yang harus dihilangkan untuk mendapatkan pekerjaan tersebut?

Mengetahui Cita-cita Anda. Tanyakan diri anda, apa yang ingin anda lakukan sampai 5 tahun dari sekarang.

Mengetahui pertanyaan yang biasa ditanyakan oleh perusahaan kemudian melatih jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan tersebut.

Tips : Apapun pertanyaannya, hubungkan jawabannya dengan pekerjaan.
Berlatihlah berjabatan tangan untuk bisnis dan bagaimana memperkenalkan diri anda.
Benarkah bahwa Pewawancara akan menerima anda karena dia menyukai anda?
Fakta 5. Salah satu alasan kenapa pencari kerja menerima seseorang adalah karena pewawancara merasa nyaman bersama anda dan yakin bahwa anda akan diterima oleh karyawan yang lainnya, atau dengan kata lain, pewawancara menyukai anda. Pewawancara memberi anda kesempatan untuk menunjukkan kepribadian anda, intelektualitas anda, bakat dan minat anda.

Apakah dengan memakai pakaian tertentu akan membantu pewawancara untuk mengingat saya dibanding pelamar lainnya?
Fakta 6. Sekaranglah saatnya untuk membuat pernyataan tentang fashion. Jangan memakai apapun yang dapat mengalihkan perhatian pewawancara dari apa yang sedang anda coba katakan.
Berpakaianlah secara konservatif. Beberapa buku mengatakan bahwa anda sebaiknya berpakaian untuk pekerjaan yang sedang anda kejar. Tapi anda sebaiknya berpakaian lebih baik dari itu, karena anda tidak datang untuk bekerja tapi datang untuk wawancara.

Baik pria maupun wanita sebaiknya memakai pakaian berwarna gelap. Dan jangan lupa hal-hal dibawah ini:

1. Pria sebaiknya tidak memakai anting. Wanita sebaiknya tidak memakai perhiasan yang terlalu mencolok.
2. Baju rapi dan sepatu mengkilat.
3. Jangan memakai parfum yang baunya terlalu mencolok. Banyak orang yang alergi terhadap parfum atau cologne.

Apa yang dimaksud dengan screening interview?
Fakta 7. Banyak pencari kerja yang membuat janji wawancara melalui telepon, tapi mereka juga mungkin akan melakukan interview awal melalui telepon. Anda dipanggil untuk datang pada wawancara resmi tergantung pada bagaimana cara anda melakukan wawancara melalui telepon ini. Bersiaplah, pegang resume anda, informasi perusahaan ataupun alamat yang anda tuju, kertas dan alat tulis. Jangan biarkan si pencari kerja menunggu di telepon sementara anda mencari bahan-bahan tersebut disana sini.
Tips : Ganti mesin penjawab telepon anda ke professional greeting.
(source : Lakeland.com)

30 Kesalahan Dalam Melakukan Negosiasi Gaji!

Jika anda berencana melakukan negosiasi atau meminta kenaikan gaji, Konsuler Manajemen Caryl dan Ronald L. Krannich Ph.D menyarankan anda tidak melakukan 30 kesalahan berikut ini :

1. Menghindari perbincangan tentang masalah gaji hingga perusahaan menanyakan tentang “Berapa jumlah gaji yang anda inginkan”

2. Gagal saat melakukan tawar menawar gaji akibat kurangnya pengetahuan dan penelitian tentang perbandingan gaji pada jabatan yang sama dengan perusahaan lain

3. Tidak tahu seberapa berharga keahlian anda bagi perusahaan

4. Menjelaskan satu contoh gaji, saat ditanya “Berapa gaji yang anda inginkan”

5. Perasaan sudah “cocok” dan “berhasil” – otomatis akan menghambat gaji anda meningkat

6. Berpikir kalau gaji anda sudah ditetapkan oleh perusahaan



7. Percaya kalau perusahaan akan menaikkan gaji anda kelak, dibanding resiko kehilangan pekerjaan

8. Merendahkan kemampuan diri sendiri

9. Terlalu “besar kepala” dengan kemampuan diri – yang memungkinkan diri anda tidak akan digantikan oleh perusahaan

10.Merasa perusahaan adalah orang yang mengendalikan segalanya, saat negosiasi dilakukan

11.Cobalah untuk membuka kemungkinan untuk melakukan negosiasi, daripada sekedar hanya menceritakan kualifikasin dan kelebihan-kelebihan anda pada pewawancara

12.Tempatkan masalah gaji sebagai hal yang anda bisa meningkatkan kemampuan anda, dari pada sekedar mendapatkan posisi tertentu

13.Fokuskan pada kebutuhan anda, bukan pada rata-rata gaji yang ada

14.Gagal memberikan “keyakinan” akan kemampuan anda, saat melakukan negosiasi

15. Terlalu cepat menanyakan gaji, sebelum pewawancara mendapatkan cukup informasi dan kualifikasi anda

16.Tidak tahu caranya memulai pembahasan gaji dan melanjutkannya menjadi sebuah situasi tawar menawar

17. Lupa menanyakan tunjangan apa saja yang diberikan oleh perusahaan

18. Terlalu banyak berharap pada tunjangan, dari pada berkonsentrasi pada gaji rata-rata posisi anda

19. Membuat imej kalau gaji bukanlah hal yang utama saat melakukan wawancara

20. Terlalu memandang tinggi perusahaan, tanpa melihat berapa gaji yang mereka tawarkan

21.Memberikan gaji yang benar-benar anda inginkan didalam surat lamaran atau pada CV

22.Melakukan negosiasi gaji dan tunjangan lainnya melalui telepon

23.Terlalu cepat menerima tawaran gaji pertama atau kedua dari perusahaan

24.Tidak tahu memanfaatkan waktu sebagai bagian dalam memantapkan nilai-nilai anda di mata pewawancara

25.Gagal memberi kesan yang diinginkan perusahaan dan membangun strategi untuk menemukan kesamaan persepsi, yang bisa meningkatkan penawaran anda

26.Tidak tahu bagaiman menjawab pertanyaan tentang gaji atau salah mengatakan jumlahnya

27.Tidak memberi mereka banyak waktu untuk melakukan negosiasi

28.Tidak tahu kapan harus meninggalkan pekerjaan atau perusahaan lama, untuk mendapatkan gaji yang lebih tinggi ditempat lain

29.Melakukan aksi “jual mahal” saat anda sedikit atau sama sekali tidak memiliki kelebihan

30.Berbohong tentang jumlah gaji anda sebelumnya atau penawaran alternatif gaji lainnya


Memancing Panggilan Wawancara Lewat Resume

sumber : Kompas


SABAN pagi hari, di Jalan Asia Afrika, Bandung, sebuah papan pengumuman di salah satu trotoar selalu dikerubungi banyak orang. Di papan itu tertempel lembaran-lembaran koran lokal yang memuat iklan lowongan pekerjaan.

Belasan orang yang berkerumun itu dengan serius membaca satu per satu setiap iklan, lalu mencatat lowongan yang mereka minati.

“Resume yang menarik sangat memungkinkan seorang pelamar untuk mendapat panggilan wawancara kerja,” ujar Alia Gemala dari Alamcvpro, Professional Resume Consultant.

Alia menyarankan, surat lamaran yang dikirim pelamar sebaiknya berbentuk resume (ikhtisar mengenai data diri) ketimbang curriculum vitae (riwayat hidup). Hal itu dengan catatan tidak ada permintaan khusus dari penyelenggara pekerjaan. Pertimbangannya, resume hanya perlu memuat informasi yang berhubungan dengan keprofesionalan seseorang. Sementara CV menuntut pemuatan informasi personal yang tak ada hubungan langsung dengan keprofesionalan.

Kelebihan lainnya, resume maksimal dua halaman, sementara CV bisa berlembar-lembar, bahkan sepuluh halaman. “Padahal asumsinya, penyelenggara pekerjaan harus membaca banyak lamaran yang masuk sehingga hanya punya waktu sedikit untuk membaca setiap detail lamaran yang datang,” imbuh Alia.

Prinsip dasar resume adalah menyajikan informasi yang jelas, ringkas, dengan format yang rapi. Informasi yang jelas dan ringkas dapat diwujudkan jika pelamar hanya memuat informasi yang berhubungan dengan keprofesionalan seseorang.

Informasi yang tidak berhubungan dengan keprofesionalan adalah informasi yang cenderung personal, seperti status perkawinan, jumlah anak, agama, golongan darah, serta nama sekolah sejak taman kanak-kanak.

“Informasi yang cenderung personal seperti itu memang sebaiknya tidak dicantumkan. Sebab, keterangan semacam itu bisa memancing anggapan-anggapan tertentu yang bisa kurang menguntungkan pelamar. Sementara untuk mengetahui kualitas pelamar yang lebih dalam kan melalui wawancara. Anggapan negatif bisa menyempitkan peluang pelamar memperoleh wawancara,” ujar Amir Basuki dari Alamcvpro menambahkan.

Amir mencontohkan, keterangan status pernikahan, misalnya, peluangnya mudah dipersepsikan negatif bagi penyelenggara pekerjaan yang menuntut pekerjanya bermobilitas tinggi. Ada peluang penyelenggara pekerjaan berpikir orang yang telah menikah, terlebih pekerja perempuan, sulit untuk beradaptasi jika pekerjaannya harus sering ke luar kota.

Pelamar yang merasa punya kualifikasi keprofesionalan yang baik, meski sudah menikah, bagaimanapun berhak untuk mendapat peluang dinilai lebih jauh melalui wawancara langsung. Bukan semata dinilai dari keterangan pada resume dan surat lamarannya.

“Melalui resume pancinglah penyelenggara kerja untuk ingin tahu lebih jauh mengenai diri kita melalui wawancara. Jika saat wawancara ditanya status perkawinan, ya jawab sejujurnya. Namun, jangan muat itu dalam resume sebab itu memberi peluang penyelenggara kerja yang berpersepsi negatif dan urung memanggil kita untuk wawancara,” papar Amir.

ALIA menegaskan, pelamar jangan terjebak untuk menampilkan resume semenarik mungkin hanya dengan membuat format yang menarik tetapi mengabaikan isi. Mengorganisasi informasi diri adalah hal penting yang harus mendapat perhatian pelamar. Seorang pelamar sebisa mungkin bisa menonjolkan potensi dirinya, misalnya melalui pencapaian-pencapaian (accomplishment) yang pernah mereka perbuat.

“Seorang pelamar kerap kali terlupakan menyajikan accomplishment mereka, tetapi hanya menjabarkan responsibility (tanggung jawab) pada pekerjaan mereka sebelumnya. Padahal, accomplishment bisa menjadi semacam garansi bahwa si pelamar ini dapat bekerja baik dalam berbagai situasi,” kata Alia.

Pelamar yang sudah pernah bekerja kerap kali hanya memuat soal tanggung jawab apa saja yang pernah mereka pegang di tempat bekerja sebelumnya. Namun, mereka “lupa” mencantumkan bagaimana pencapaian yang bisa mereka raih berdasarkan tanggung jawab tersebut. Pencapaian atau prestasi bisa juga berarti seseorang dapat menyelesaikan pekerjaan melampaui target yang ditetapkan berdasarkan tanggung jawabnya.

“Namun, Anda jangan pula terjebak menuliskan promosi jabatan sebagai bagian dari prestasi atau pencapaian itu. Kalau promosi tersebut ukurannya enggak jelas, bisa saja calon penyelenggara pekerjaan berpikir bahwa promosi itu subyektif. Bisa saja kan, misalnya karena dia pandai melayani bos lamanya,” ujar Amir.

Dengan demikian, penyajian prestasi atau pencapaian merupakan hasil kerja yang konkret. Misalnya, seseorang sebagai pekerja penjual (sales) dalam kurun waktu tertentu bisa mencapai angka penjualan suatu produk dua kali lipat dari target yang dibebankan kepadanya.

“Namun, Anda tetap harus jujur . Jika ada suatu proyek yang pernah dijalankannya berhasil, dan itu merupakan kerja tim, sebutkan bahwa kita bagian dari tim tersebut, bukan prestasi individual,” tambah Amir.

Pelamar kerja yang belum berpengalaman, misalnya lulusan perguruan tinggi, mencantumkan kegiatan-kegiatan selama masa kuliah tidak ada salahnya. Namun, sebaiknya hanya mencantumkan kegiatan yang sekiranya cukup penting dan ada pencapaian yang berhasil diperolehnya melalui kegiatan tersebut.

“Saya tidak menganjurkan pencantuman berbagai seminar yang pernah diikuti. Itu kurang relevan dan hanya menambah panjang lembar resume saja,” kata Amir.

Hal lain yang juga sering kali dilakukan pelamar adalah menuliskan kalimat-kalimat muluk yang tidak terukur dalam surat lamaran. Seperti lazimnya resume dan surat lamaran (cover letter) masa kini ditulis dalam bahasa Inggris. Amir mencontohkan kalimat, having strong managerial skill (memiliki kemampuan manajerial yang kuat). “Apakah kalimat dalam surat lamaran itu ada penjelasan di dalam resumenya? Terkadang tidak, jadi hanya kalimat-kalimat muluk yang tidak ada ukurannya untuk diketahui penyelenggara kerja saat membaca,” ujar Amir.

Dia menekankan, jika pelamar ingin menuliskan deskripsi diri dengan kalimat-kalimat “tinggi”, sebaiknya juga menyertakan bukti konkret dan relevan dalam resume.

“Kalimat-kalimat muluk itu kerap kali muncul mungkin juga karena pelamar, khususnya lulusan baru, mencontoh dari surat lamaran orang lain. Itu sangat tidak disarankan sebab setiap orang unik dengan segala potensi dan kekurangannya,” tandas Amir.

Tetap Optimis Saat Mencari Pekerjaan

Siapa bilang mencari pekerjaan itu gampang? Rasanya kalimat itu sering sekali diucapkan oleh
semua orang dengan merujuk pada kenyataan yang ada sekarang ini. Namun tahukah anda
bahwa rasa frustrasi menunggu datangnya panggilan itu jauh lebih menyiksa? Hal itu
dikarenakan ketidakpastian yang melanda, yang membuat perasaan jadi tidak karuan. Memang
banyak orang yang memilih untuk bersikap masa bodoh dan cuek, namun berapa lama sih hal
itu bisa bertahan, apalagi kalau panggilan itu tidak kunjung datang?

Jangan remehkan rasa frustrasi ini, karena efeknya bisa panjang. Bisa-bisa saat anda benarbenar
mendapat panggilan, lamaran anda ditolak hanya karena pembawaan atau raut muka
anda yang kusut sebagai efek lanjutan dari rasa kesal tersebut. Mempertahankan keyakinan dan
motivasi memang sangat vital dalam fase ini, namun dengan kiat-kiat berikut, pertahankan
pemikiran positif anda.



1. Rajin- rajinlah ngobrol dengan teman
Akan lebih baik bila dalam situasi sulit seperti ini, anda mempunyai seorang teman
sebagai tempat curhat. Ingat-ingatlah saran-saran yang diberikannya, siapa tahu
bermanfaat bagi anda. Atur waktu teratur untuk bertemu dan berdiskusi, semakin
banyak masukan yang diberikan semakin baik bagi anda.

2. Buat catatan
Tetaplah hidup teratur dengan menyimpan catatan-catatan tentang nomor telepon atau
kapan dan kemana saja kita mengirim lamaran pekerjaan. Dengan mencatat hal-hal
kecil namun penting tersebut, akan lebih mudah saat melakukan follow-up.

3. Bagi waktu dengan baik
Atur dan tentukan berapa lama waktu yang akan dihabiskan untuk membuat surat
lamaran yang akan dikirimkan, melakukan riset pasar melalui website atau hal- hal lain
yang menyangkut lamaran pekerjaan. Dengan begitu, kita tidak berharap terlalu
banyak atau merasa kecewa saat tidak mampu menyelesaikan apa yang telah
ditargetkan tepat pada waktunya.

4. Tentukan tujuan
Motivasi adalah hal yang paling penting dalam mempertahankan harapan dan tidak
putus asa, jadi jangan buat target yang terlalu muluk-muluk. Tetaplah realistis dan
berusahalah untuk dapat konsisten menjalankannya. Sebagai contoh, jangan sampai
anda berencana untuk melakukan puluhan kali telepon dalam satu hari — anda hanya
akan menjadi depresi bila target tersebut tidak tercapai.

5. Perkuat keyakinan diri
jangan biarkan diri anda larut dalam frustrasi berkepanjangan! Bila anda memerlukan
peralatan kosmetik baru (parfum atau lipstick misalnya), makan dessert yang enak,
atau melakukan massage hanya supaya anda merasa lebih baik, lakukan saja. Lakukan
apapun yang bisa membuat perasaan anda lebih baik, sejauh hal itu tidak merugikan
diri sendiri atau orang lain. Dengan begitu, saat dipanggil untuk wawancara anda dapat
tampil lebih percaya diri dan tenang.

6. Kumpul dengan teman-teman
Sediakan waktu misalnya sekali dalam seminggu atau sebulan untuk berkumpul dengan
teman-teman anda (yang mungkin senasib), tanya perkembangan masing-masing
termasuk menjelaskan tentang perkembangan anda sendiri. Usahakan agar suasana
berlangsung santai dan tidak mengeluarkan banyak uang. Ingatlah bahwa tidak ada
orang yang berusaha mencari lowongan selama 24 jam, jadi tetaplah bergaul!

Kesalahan Umum Dalam Melamar Kerja

Sejak awal Anda harus menghindari kesalahan-kesalahan yang mungkin timbul saat melamar pekerjaan. Nah, ada baiknya Anda ketahui 8 kesalahan umum yang seringkali dilakukan para pencari kerja. Coba simak di bawah ini:

Surat-surat tidak lengkap
Jangan pernah menganggap sepele kelengkapan surat lamaran. Maka sebelum melayangkan surat lamaran Anda, periksa kembali kelengkapan dokumen Anda. Satu saja ketidaklengkapan surat lamaran Anda, bisa dijadikan alasan penolakan permohonan kerja. So, lengkapi selalu dokumen lamaran Anda.

Terlalu banyak referensi
Referensi memang perlu Anda sertakan bersama surat lamaran dan curriculum vitae (CV). Tapi mencantumkan daftar referensi yang kelewat panjang juga bisa menimbulkan salah pengertian. Bisa jadi, Anda akan dianggap suka memamerkan dan menonjolkan diri. Untuk itu, sertakan referensi yang memang benar-benar penting, yang sekiranya dapat menambah penilaian. Jika referensi Anda tidak berhubungan dengan pekerjaan yang Anda lamar sebaiknya tidak usah disertakan.



Datang terlambat
Jam karet memang sudah menjadi budaya di Indonesia tapi hendaknya jangan sampai menulari Anda. Sekali Anda datang terlambat saat wawancara pekerjaan, penilaian terhadap diri Anda akan minus. Apalagi jika Anda melamar ke perusahaan asing, biasanya tidak ada toleransi bagi keterlambatan. Maka cobalah untuk ontime setiap kali memenuhi panggilan wawancara kerja.

Pakaian kurang sopan
Kesan pertama seringkali dimulai dari penampilan. Karena itu cara Anda berbusana menjadi hal yang sangat penting saat Anda datang melamar pekerjaan atau memenuhi panggilan wawancara. Penyeleksi mempunyai penilaian tersendiri ketika melihat pelamar kerja. Karena itu gunakan busana yang sopan dan lazim digunakan untuk kesempatan panggilan kerja. Hal ini juga perlu diikuti dengan penampilan secara keseluruhan, seperti rambut dan dandanan wajah yang rapih, pemakaian sepatu dan tas yang pantas.

Salah tulis atau sebut nama
Pimpinan perusahaan akan sakit hati seandainya namanya ditulis atau diucapkan secara keliru. Hal ini akan mempengaruhi kewibawaan dan reputasinya. Usahakan agar meneliti kembali saat menulis nama orang dalam surat lamaran atau menyapa seseorang.

Mencantumkan ketrampilan palsu
Jangan sekali-kali mencantumkan atau mengakui ketrampilan yang tidak Anda miliki. Ingat, penyeleksi akan lebih jeli akan hal ini. Mereka akan terus meneliti bagian-bagian dalam CV atau daftar riwayat hidup yang dianggap terlalu dibuat-buat. Bahkan ada yang mempersiapkan tes praktek langsung untuk menguji kebenaran laporan Anda. Oleh sebab itu jangan coba-coba menonjolkan sesuatu yang tidak Anda miliki.

Bicara berbelit-belit
Wawancara merupakan 'moment' yang tepat bagi Anda untuk mengungkapkan siapa diri Anda sebenarnya. Biasanya pewawancara akan menanyakan semua segi yang berhubungan dengan CV atau daftar riwayat hidup yang telah Anda kirimkan. Dalam menyerap informasi dari Anda, mereka menggunakan logika berpikir secara rasional. Setiap uraian akan dihubungkan dengan keterangan sebelumnya. Karena itu jangan memberi keterangan yang berbelit-belit. Apabila penyeleksi menganggap Anda memberikan keterangan yang tidak jelas, jangan berharap diterima.

Meminta fasilitas di awal seleksi
Ini merupakan kesalahan yang cukup fatal bagi pelamar kerja. Jika belum ada keputusan diterima jangan sekalipun menuntut fasilitas ini itu. Anda akan dianggap bermental materialistis. Walaupun tujuan bekerja salah satunya mendapatkan kelayakan materi, tapi sebaiknya, Anda harus menekankan apa yang bisa Anda berikan daripada apa yang akan Anda dapatkan. Biasanya jika Anda bisa memberikan kontribusi terbaik, fasilitas akan mengikuti Anda.

Sebenarnya masih banyak kelalaian lain yang kerap dilakukan saat melamar pekerjaan. Tapi jika Anda ingin sukses diterima bekerja tentunya Anda sudah semakin cerdas menerapkan cara melamar pekerjaan yang baik. Jangan lupa, kepandaian dan kecerdasan Anda juga perlu didukung oleh sikap yang menggambarkan moralitas dan intelektualitas yang positif. Selamat berburu pekerjaan…!

Tips Menulis Surat Lamaran Dengan Benar

Melayangkan surat lamaran, entah itu melalui pos, faks, atau lewat e-mail sekalipun, tetap membutuhkan tata krama. Sebab, lewat surat yang Anda kirimkan, akan terlihat seberapa besar potensi yang Anda miliki.
Menurut Dr. Rhenald Kasali, Ketua Program Ilmu Manajemen Pascasarjana UI dan Direktur IMeDE, ramuan surat lamaran seharusnya memiliki hal-hal berikut, yaitu: impressive cover letter, menarik minat calon atasan, memuat kualifikasi (prestasi) yang diraih, dengan bahasa yang enak dibaca, ringkas, dan jelas.
Selain itu, ada beberapa hal penting yang berkaitan dengan penulisan surat :
1.Efektif.
Surat tak cuma berfungsi sebagai duta bagi pengirimnya, tapi harus mampu menarik perhatian si penerima dengan efektif. Jika ditulis secara efektif, kemungkinan untuk mendapatkan balasan yang cukup baik pun semakin besar.

2.Ketahui siapa pembaca surat Anda.
Ingat, Anda bukan tengah menulis surat cinta tapi surat lamaran kerja. Sehingga Anda harus tahu siapa saja kiranya yang akan membaca surat Anda tersebut.
3.Perhatikan susunan isi.
Surat lamaran yang baik tentu saja tidak terlepas dari susunan isi yang berkesinambungan.
4.Sesuaikan dengan kualifikasi yang ada.
Sebaiknya,jangan coba-coba mengirim surat lamaran dengan kualifikasi pekerjaan yang tidak tercantum dalam iklan lowongan pekerjaan. Karenanya, periksalah sedemikian rupa apakah kualifikasi pekerjaaan yang Anda inginkan sesuai dengan kebutuhan pihak Sumber Daya Manusia (SDM) perusahaan yang Anda lamar.
5.Jangan cepat puas.
Tidak ada salahnya menulis surat lamaran berulang-ulang. Namanya saja sedang berusaha mendapat perhatian, kesempurnaan tentu diperlukan. Jadi, setelah Anda selesai menulis, lakukanlah pengeditan dengan membacanya sekali lagi.
6.Batasi jumlah baris.
Usahakan untuk membatasi baris kalimat dalam setiap paragrafnya. Sebaiknya,dalam setiap paragraf itu berisi tidak lebih dari enam atau tujuh baris. Selain terlihat lebih rapi, pembacanya kelak tidak terlalu lelah saat harus membacanya.
7.Tunjukkanlah jaringan yang Anda miliki.
Tidak ada salahnya jika Anda menyebut beberapa orang yang bisa memberikan referensi tentang siapa Anda sebenarnya. Menurut Rhenald, orang yang berhak memberikan referensi adalah dosen di tempat Anda kuliah dulu, atau bisa juga mantan bos. Tapi, jangan sampai Anda merujuk referensi kepada orang yang sudah bertahun-tahun tidak Anda jumpai, meskipun dulu ia pernah menjadi bos atau dosen Anda.
8.Jangan lupa untuk mencatatnya.
Catatlah surat yang Anda kirimkan. Jika Anda telah melayangkan surat lamaran, jangan lantas melupakannya.
9.Kualifikasi CV.
Masih kata Rhenald, CV sebaiknya memiliki hal-hal berikut ini, yaitu objektif, memuat riwayat pengalaman kerja, keahlian dan kualifikasi, riwayat pendidikan, serta data pribadi. Sebaiknya, Anda memulai daftar riwayat hidup dari yang terbaru, baru mundur ke belakang. Bila Anda belum pernah bekerja, CV dibatasi satu halaman saja.

(Astaga.com)

11 Tips Membuat Lamaran Anda Tampak Professional

  • Sesuaikan lamaran Anda dengan iklan yang Anda tanggapi. Gunakan kata-kata yang telah disesuaikan dengan iklan.
  • Gunakanlah lamaran berbahasa Inggris, karena lamaran berbahasa Inggris meningkatkan persepsi kualitas dua kali lebih baik dari lamaran berbahasa Indonesia.
  • Gunakan kertas sejenis conqueror untuk mencetak lamaran Anda. Jangan gunakan kertas HVS biasa.
  • Gunakan amplop khusus untuk lamaran Anda. Lamaran dengan amplop coklat membuat Anda sama saja dengan pelamar lain. Buatlah amplop sendiri menggunakan kertas conqueror yang sama dengan kertas lamaran Anda.
  • Buatlah riwayat hidup Anda dengan versi resume, bukan dengan versi CV.
  • Masukkanlah hanya data yang penting dan menjual saja pada lamaran Anda. Setiap data tidak penting dan menjual hanya akan menurunkan kualitas lamaran Anda.


  • Berfotolah dengan pakaian jas dan dasi untuk pria, atau three-pieces suite untuk wanita. Gunakan foto berwarna dan ukuran 4X6
  • Ceritakan dengan baik pengalaman Anda dalam bentuk action word. Beri gambaran pada perekrut kompetensi apa yang Anda kuasai.
  • Tulislah riwayat hidup Anda dengan versi kronologis terbalik. Perekrut menganggap bahwa pelamar yang menulis resume secara kronologis terbalik adalah kandidat professional dan memiliki kompetensi
  • Pertimbangkan dokumen yang Anda masukkan ke dalam amplop lamaran dengan seksama. Semakin sedikit lembar dokumen yang Anda masukkan, asalkan benar-benar penting dan membangun persepsi kompetensi, makin membuat perekrut menaruh respek dan penghargaan pada Anda.
  • Kirimkan lamaran Anda pada hari iklan dimuat. Amplop awal yang datang pasti akan dibuka oleh perekrut. Amplop ke-4000 yang datang mungkin sekali tak akan pernah sempat dibuka perekrut.

Contoh-contoh Pertanyaan Umum dalam Wawancara

Di bawah ini diberikan daftar pertanyaan umum yang dapat menggali 12 aspek seperti berikut ini.
1. Motivasi

Pertanyaan yang dapat menggali aspek motivasi antara lain :

1. Mengapa anda memutuskan untuk melamar pekerjaan di perusahaan ini ?
2. Apa yang membuat anda menjadi tertarik dengan perusahaan ini ?
3. Tanggung jawab apa yang anda anggap penting dalam pekerjaan ?
4. Tantangan apa yang anda cari dalam pekerjaan ?
5. Sebutkan dua hal yang memotivasi anda dalam bekerja.
6. Apa yang dapat memotivasi anda dalam kehidupan pribadi anda ?
7. Apa yang dapat memotivasi anda dalam menyelesaikan tugas yang sulit ?
8. Apa yang dapat memotivasi anda agar menjadi sukses dalam pekerjaan ?
9. Apa alasan anda keluar dari perusahaan sebelumnya ?
10. Apa yang membuat anda keluar dari perusahaan sebelumnya ?
11. Selama perjalanan karir anda, posisi mana yang paling anda sukai ?
12. Mengapa anda ingin mengubah karir ? (bila yang bersangkutan berpindah profesi/karir)
13. Apa arti bekerja bagi anda ?

2. ............


2. Ketahanan Terhadap Tekanan (Stres)

Pertanyaan yang dapat menggali aspek ketahanan terhadap tekanan/stres antara lain :

1. Apakah anda dapat bekerja di bawah tekanan ?
2. Pernahkan anda bekerja di bawah tekanan ? Ceritakan bagaimana anda menyikapinya?
3. Dalam lingkungan kerja seperti apa anda merasa nyaman ? (Terstruktur atau tidak ?)
4. Seandainya ada konsumen yang marah karena hal yang bukan dilakukan anda, bagaimana anda menyikapinya ?
5. Bagaimana anda menyikapi kritik yang diberikan kepada anda ?
6. Seandainya anda mendapatkan pekerjaan yang tidak anda harapkan, apa yang akan anda lakukan ?
7. Apa yang anda anggap sebagai hal yang berat untuk dilakukan dalam pekerjaan ?
8. Seandainya anda dihadapkan dengan dua tugas yang harus diselesaikan pada saat yang bersamaan, apa yang akan anda lakukan ?
9. Masalah terbesar apa yang pernah anda hadapi ? Bagaimana anda mengatasinya ?

3. Inisiatif

Pertanyaan yang dapat menggali aspek inisiatif antara lain :

1. Apa yang anda ketahui tentang perusahaan ini ? Dan darimana serta bagaimana anda mengetahuinya ?
2. Kriteria apa yang anda gunakan untuk mengevaluasi perusahaan yang anda harapkan menjadi tempat kerja anda ?
3. Ceritakan mengenai pendidikan dan pelatihan yang pernah anda ikuti.
4. Bagaimana anda mendapatkan pekerjaan selama ini ? (Apakah melalui iklan, referensi, dsb) - untuk yang sudah pernah bekerja.

4. Sikap kerja

Pertanyaan yang dapat menggali aspek sikap kerja antara lain :

1. Seandainya anda ditempatkan di cabang perusahaan yang jauh dari lokasi anda, bagaimana anda menyikapinya ?
2. Seandainya ada pengalihan tanggung jawab pada pekerjaan yang anda pegang, bagaimana anda menyikapinya ?
3. Ceritakan mengenai pengalaman kerja anda. (untuk yang sudah bekerja)
4. Apa tanggung jawab anda pada posisi tersebut ? (untuk yang sudah bekerja)

5. Kepercayaan Diri

Pertanyaan yang dapat menggali aspek kepercayaan diri antara lain :

1. Menurut anda, apa definisi/arti kesuksesan ? Dan seberapa besar pengaruhnya bagi anda ?
2. Menurut anda, apa definisi/arti kegagalan ? Dan seberapa besar pengaruhnya bagi anda ?
3. Jelaskan ukuran/standar kesuksesan bagi anda.
4. Pekerjaan apa yang telah anda selesaikan dengan sukses ?
5. Apa peran anda dalam kesuksesan tersebut ?
6. Bagaimana anda memandang diri sendiri saat ini ? Apakah sudah sukses ?

6. Kemampuan Berpikir Analitis

Termasuk di dalam kemampuan berpikir analitis adalah "Kemampuan Memecahkan Masalah" (problem solving) dan "Kemampuan Membuat Keputusan" (decision making).

Pertanyaan yang dapat menggali aspek kemampuan berpikir analitis antara lain :

1. Masalah tersulit apa yang pernah anda alami ? Apa yang anda lakukan ? Bagaimana penyelesaiannya ?
2. Hambatan atau kendala apa yang ditemukan selama kuliah atau belajar ? Bagaimana cara mengatasinya ?
3. Ceritakan mengenai persoalan yang pernah anda pecahkan.
4. Ceritakan situasi dimana anda pernah memiliki masalah dengan pengambilan keputusan.
5. Ceritakan dimana anda harus membuat suatu keputusan.
6. Ceritakan bagaimana anda pernah memecahkan masalah yang sulit.
7. Ceritakan mengenai permasalahan yang paling sering anda hadapi dalam pekerjaan.
8. Apakah anda pernah menyelesaikan suatu permasalahan bersama-sama rekan ? Apa peran anda dalam menyelesaikan masalah tersebut ?
9. Apakah anda pernah diminta untuk menyelesaikan beberapa tugas dalam suatu waktu ? Apa yang anda lakukan ?
10. Bagaimana anda menyelesaikan suatu permasalahan yang muncul tiba-tiba ?
11. Bagaimana anda mengidentifikasikan kedatangan suatu masalah ?
12. Bagaimana anda membuat suatu keputusan penting ?
13. Bagaimana anda memecahkan masalah ?
14. Dalam situasi atau kondisi seperti apa, anda memiliki kemungkinan paling besar untuk berbuat kesalahan ?
15. Keputusan apa yang terasa sulit bagi anda ? Berikan Contohnya !
16. Menurut anda, faktor apa yang paling menentukan suksesnya seseorang ?
17. Apa yang anda lakukan saat dihadapkan dengan pengambilan keputusan yang penting ?
18. Apa yang anda lakukan saat kesulitan atau tidak dapat memecahkan persoalan yang anda hadapi ?
19. Keputusan tersulit apa yang telah anda buat selama tiga tahun terakhir ?
20. Kapan anda memutuskan untuk berhenti berusaha memecahkan suatu persoalan yang sulit ?

7. Kemampuan Pencapaian Keberhasilan (Achievement)

Pertanyaan yang dapat menggali aspek kemampuan pencapaian keberhasilan antara lain :

1. Apakah anda senang mengerjakan pekerjaan/proyek yang sulit ?
2. Apakah anda mempunyai prestasi yang dibanggakan ? Ceritakan !
3. Apakah anda memiliki inisiatif ? Bagaimana anda menunjukkan hal tersebut ? Ceritakan satu contoh inisiatif yang telah anda ambil.
4. Apakah anda pernah menyelesaikan persoalan yang sulit ? Atau yang sebelumnya anda pikir tidak dapat anda selesaikan ?
5. Bagaimana anda menunjukkan keinginan (willingness) untuk bekerja ?
6. Sebutkan prestasi yang pernah anda capai dalam pekerjaan atau masa kuliah/sekolah !
7. Sebutkan lima pencapaian terbesar dalam hidup anda !
8. Apa kegagalan terbesar yang pernah anda alami ? Kekecewaan apa yang anda alami ?
9. Bagaimana anda mengatasi perasaan tersebut ? Dan mengatasi kegagalan tersebut ?
10. Hal atau lingkungan seperti apa yang paling mendorong anda dalam bekerja ?
11. Menurut anda, apa tantangan terbesar dalam pekerjaan ?
12. Sebutkan bagian dari pekerjaan yang paling menantang dan yang paling tidak menantang.
13. Apakah anda termasuk orang yang berani dalam mengambil risiko ?
14. Berdasarkan pengalaman anda, ceritakan secara rinci dalam hal apa anda mengambil risiko untuk menyelesaikan suatu tugas ?
15. Mengapa anda mengambil risiko tersebut ?
16. Risiko apa yang anda hadapi saat mengajukan suatu usulan ?
17. Prestasi apa yang pernah anda dapatkan di sekolah yang tidak dapat anda lupakan ?
18. Prestasi apa yang pernah anda capai dalam bekerja yang mendapatkan penghargaan dari pimpinan atau perusahaan ? (baik penghargaan lisan ataupun penghargaan tertulis atau materi).

8. Aspirasi Diri

Pertanyaan yang dapat menggali aspek aspirasi diri antara lain :

1. Mata kuliah (mata pelajaran) apa yang paling anda senangi ? Mata kuliah (mata pelajaran) apa yang paling anda tidak senangi ? Kenapa ?
2. Apa cita-cita anda ketika lulus sekolah ? Ketika lulus kuliah ?
3. Apakah anda berniat melanjutkan sekolah ? Berniat melanjutkan kuliah ?
4. Menurut anda, apakah nilai anda merupakan indikasi terbaik untuk hasil akademik anda ?
5. Kenapa kami harus memilih anda ?
6. Bisakah anda menyebutkan lima kelebihan dan lima kekurangan anda ?
7. Bagaimana pendapat anda mengenai perusahaan ini ?

9. Kelemahan Diri

Pertanyaan yang dapat menggali aspek kelemahan diri antara lain :

1. Apakah anda telah mencapai semua target yang telah anda tetapkan ? Bila tidak, mengapa ?
2. Bagaimana anda mengatasi kegagalan dalam pencapaian target tersebut ?
3. Kelemahan apa yang muncul saat anda dihadapkan pada tugas yang sulit ?

10. Sosialisasi

Pertanyaan yang dapat menggali aspek sosialisasi antara lain :

1. Ceritakan kegiatan anda di waktu senggang.
2. Kegiatan apa yang anda ikuti di lingkungan anda ?
3. Seandainya anda menjadi anggota suatu organisasi, maka kegiatan apa dan peran apa yang akan anda lakukan dalam organisasi tersebut ?
4. Selain belajar, kegiatan apa saja yang anda ikuti saat masih kuliah atau sekolah ? Posisi apa yang anda pegang ?

11. Kemandirian

Pertanyaan yang dapat menggali aspek kemandirian antara lain :

1. Ceritakan keputusan-keputusan penting dalam hidup anda, yang anda anggap sebagai keputusan anda sendiri. Juga ceritakan keputusan penting yang anda anggap bukan keputusan anda sendiri.
2. Mengapa anda memilih jurusan .... ?
3. Dalam pengambilan suatu keputusan, siapa yang berpengaruh dalam diri anda ?
4. Dalam hal-hal apa saja orang-orang tersebut anda sertakan ?

12. Kepemimpinan

Pertanyaan yang dapat menggali aspek kepemimpinan antara lain :

1. Sebutkan kepribadian yang anda miliki yang mencerminkan kemampuan memimpin.
2. Menurut anda, kualitas apa yang dibutuhkan seorang pemimpin ?
3. Apa yang paling menjadi tantangan bagi seorang pemimpin ?
4. Bagaimana cara anda mendelegasikan suatu tanggung jawab ?
5. Apakah anda membutuhka pengawas dalam bekerja ?
6. Bagaimana cara anda membuat suatu rencana kerja ?
7. Bagaimana cara anda memberikan teguran atau mendisiplinkan bawahan anda ?
8. Seandainya ada bawahan anda yang melanggar aturan perusahaan, bagaimana anda menghadapinya ?
9. Atasan seperti apa yang anda harapkan ?
10. Seandainya anda kelebihan beban kerja, apa yang akan anda lakukan ?
11. Bagaimana cara anda untuk memotivasi sesorang ?
12. Atasan seperti apa yang menurut anda sulit untuk diajak kerja sama ?
13. Bawahan seperti apa yang menurut anda sulit untuk diajak kerja sama ?
14. Atasan seperti apa yang menurut anda tidak adil ?
15. Seandainya anda membuat suatu kebijakan, kemudian bawahan anda banyak yang menentangnya, bagaimana anda mengatasinya ?


Sumber : gilland-ganesha.com, buku "Sukses Mendapatkan Pekerjaan" - Anna T. Yuniarti, S.Psi.




Bagaimana Perusahaan Merekrut Pelamar

Tulisan di bawah bisa menjadi bahan pertimbangan jika anda ingin melamar sebagai seorang wartawan. Bagaimana perusahaan media bisa menerima anda sebagai calon seorang wartawan ?

Bagaimana Cara Merekrut Wartawan?

oleh : andreasharsono

Selama tiga atau empat tahun ini, saya sering bicara dengan redaktur
media, yang mengeluh karena wartawan mereka banyak yang tak bisa
menulis.

Jakob Oetama, orang nomor satu Kelompok Kompas Gramedia, bilang
bahwa wartawan Kompas banyak yang belum bisa menulis. Goenawan
Mohamad dari Grafiti Pers, yang menguasai kelompok Tempo dan Jawa
Pos, mengatakan ia tak pernah punya "lebih dari 10 orang penulis" di
majalah Tempo.
Bagaimana sih mencari dan merekrut wartawan baru yang kelak terbukti
bisa bikin reportase dan penulisan bagus?


Saya kebetulan bertemu Wendel "Sonny" Rawls Jr., mantan wartawan dan
redaktur The Philadelphia Inquirer, The New York Times serta The
Atlanta Journal, tentang bagaimana cara mencari reporter. Sonny
terkenal bertangan dingin dalam mencari dan mendidik wartawan muda.

Kami bertemu di Hotel Renaissanche Chancery Court di London,
mengobrol panjang-lebar, lalu saya minta izin mengutip omongannya
Rabu lalu.

Sonny misalnya, merekrut James Newton sebagai reporter The Atlanta
Constitution. Sekarang Newton redaktur The Los Angeles Times. James
Newton diperkirakan bakal jadi "James Reston" --kolumnis legendaris
di Washington DC pada zaman Perang Dunia II.

Sonny juga menulis buku Cold Storage (1980) tentang orang gila dan
rumah sakit jiwa. Ia mengerti psikologi. Ia juga mengerti banyak
soal kriminalitas. Sonny menulis naskah film seri Law & Order.

Sonny juga partner wartawan legendaris Bill Kovach di The New York
Times dan The Atlanta Constitution. Sonny adalah orang yang membantu
Kovach mengurus keperluan rumah tangga dan operasi suratkabar.

Bagaimana cara merekrut wartawan?

Menurut Sonny, ia biasa minta wartawan yang melamar ke tempatnya
untuk mengirim 10 contoh laporan. Ia minta news stories, bukan
feature, baik dengan struktur piramida terbalik atau piramida (Sonny
paling suka dengan struktur piramida).

"Saya baca lead dulu dan tiga alinea pertama. Apakah beres atau
tidak? Kalau beres, mudah dicerna, jelas, jernih, saya akan baca the
end of the stories."

Ini penting untuk mengetahui apakah si pelamar bisa menghubungkan
lead dengan ending laporannya. Sonny bisa menilai kemampuan logika
si pelamar dari hubungan awal-akhir ini.

"I want to know whether they have really have strong understanding,"
katanya.

Bila tidak sambung, bila tak jernih, ia memutuskan menolak si
pelamar. Bila sambung, maka Sonny akan membaca semua naskah, dari
alinea awal hingga akhir, semua 10 laporan itu. Bila laporannya baik
atau menjanjikan, maka Sonny akan mewawancarai si pelamar.

Sonny menyebut nama-nama wartawan yang pernah diwawancarainya,
bagaimana mereka membangun karir, mula-mula di tempat Sonny namun
pindah ke media lain. Ia juga tahu bagaimana orang macam James
Newton tak menarik buat redaktur lain --bahkan mulanya ditolak The
Los Angeles Times-- tapi tidak bagi Sonny.

"James is not a selling person. Dia tidak bisa menawarkan dirinya
dengan baik," kata Sonny.

Charles Lewis, mantan wartawan CBS dan pendiri Center for Public
Integrity di Washington DC, mengatakan, "Sonny Rawls is a legend."

Sonny mampu memotivasi reporter. Sonny sendiri pernah mendapat
Pulitzer Prize pada 1977. Ketika memegang ruang redaksi Atlanta, ia
juga menugaskan wartawan-wartawan meliput macam-macam isu dimana
empat di antaranya dapat Pulitzer.

Bila sudah baca, ia akan mewawancarai si pelamar. Mulai dari karir
mereka serta kehidupan mereka.

"What kind of books they read?"

"What they do when they're not working?"

Saya tanya kenapa kegemaran orang pun ditanyanya.

Apa makna seorang wartawan yang suka memancing misalnya?

Menurut Sonny, pemancing artinya orang yang "kontemplatif." Ia orang
yang suka berpikir dengan dalam.

Tapi Sonny tak suka dengan wartawan yang merokok dengan pipa. "Too
slow thinking," katanya, menirukan gaya orang mengisap pipa.

Contohnya?

Sonny menunjuk Max Frankel, mantan redaktur eksekutif The New York
Times, yang mengepalai biro Washington harian The New York Times
pada awal 1970-an. Frankel memang perokok pipa.

Frankel terkenal gara-gara ia kalah dalam liputan skandal Watergate
dari harian The Washington Post dengan duet Bob Woodward dan Carl
Bernstein. Presiden Richard Nixon akhirnya mundur gara-gara
Watergate.

"Ben Bradlee tidak merokok pipa," kata Sonny, merujuk pada redaktur
eksekutif The Washington Post. Bradlee memimpin Woodward dan
Bernstein untuk mendalami Watergate.

"Frankel bekerja pelan sekali. Kami dihajar habis-habisan oleh
Bradlee," kata Sonny.

Saya ingat bahwa di Jakarta maupun kota-kota lain, kebanyakan media
besar melakukan seleksi wartawan lewat tes psikologi dan melibatkan
orang-orang personalia (lebih dulu) sebelum segelintir yang lolos
diwawancarai para redaktur. Menariknya, proses lamaran sering kali
tanpa melibatkan tulisan si pelamar. Lebih sering malah tes
psikologi.

Sonny tak peduli dengan tes psikologi. Ia bilang media bermutu macam
The New York Times atau The New Yorker belum pernah pakai tes
psikologi. Wartawan harus dites lewat tulisannya. Beberapa media
lain, misalnya The Philadephia Inquirer, memakai tes psikologi.
Sonny tak keberatan dengan tes ini namun ia juga tak peduli.

Menurut Sonny, mencari wartawan adalah seni. Ia harus dilakukan
sendiri oleh redaktur-redaktur puncak media bersangkutan. Mereka
harus tajam mencari wartawan muda yang berbakat. Tulisan adalah
utama.

Ketika bekerja dengan Kovach, entah Kovach atau Sonny sendiri yang
melakukan rekrutmen. Kalau ada lowongan, mereka tak memasang
pengumuman, tapi melakukan talent scouting di media kecil.

Saya senang bicara dengan Sonny. Saya kira cara-cara ini bisa
dipakai sebagai bahan perbandingan di Jakarta. Di kalangan media
Jakarta, jarang sekali ada lowongan pekerjaan yang minta si pelamar
mengirim contoh tulisan. Kebanyakan yang diminta Indek Prestasi 2.75
bahkan 3 (padahal semua universitas kita jelek) atau bisa bahasa
Inggris (saya setuju).

Nurman Jalinus dari Bisnis Indonesia pernah bilang bahwa sekali kita
salah rekrut, maka seumur hidup kita harus membayari gaji seseorang
yang tak bisa menulis dan tak banyak berguna untuk ruang redaksi
kita.

Bagaimana bisa mendapat wartawan yang bisa menulis ketika
rekrutmennya tanpa tulisan?

Saya kira mungkin sudah saatnya cara rekrutmen diganti.


Andreas Harsono